Daftar Culture Shock Indonesia yang Wajib Kamu Tahu

0
40
indonesia culture shock

Sudah menjadi hal biasa bagi banyak ekspatriat yang pindah ke Indonesia untuk mengalami Indonesia Culture Shock. Belum lagi jika Anda akan pindah ke Jakarta. Sekadar informasi, Jakarta merupakan kota tersibuk di Indonesia dengan jumlah penduduk lebih dari 10 juta jiwa. Oleh karena itu, Anda sebagai seorang ekspatriat akan membutuhkan waktu untuk menyesuaikan diri di Indonesia.

Satu kejutan budaya utama adalah masalah lalu lintas dan kualitas udara. Lalu lintas di Indonesia adalah yang terburuk dan trotoarnya juga tidak ramah bagi pejalan kaki. Adapun kualitas udara akibat banyaknya mobil dan sepeda motor cukup memprihatinkan, terutama bagi mereka yang memiliki gangguan pernapasan. Jika Anda bertanya-tanya tentang kejutan budaya lain yang mungkin Anda hadapi di Indonesia, maka Anda perlu terus membaca artikel ini.

Waktu

Jangan bingung atau kaget jika melihat banyak orang di Indonesia yang selalu terlambat. Hal ini dikarenakan waktu yang sangat fleksibel di Indonesia. Itulah sebabnya Anda kemungkinan besar akan mengharapkan pertemuan dibatalkan tanpa pemberitahuan atau kolega Anda datang terlambat. Dengan itu, orang Indonesia sangat santai tentang waktu. Oleh karena itu, mereka lebih suka menghabiskan waktu mereka untuk berbicara dengan seseorang dan membangun hubungan daripada tepat waktu.

Izin Alkohol

Meskipun alkohol legal di Indonesia, namun dilarang menjual alkohol kepada umat Islam. Juga, usia legal minimum untuk membeli alkohol adalah 18 tahun. Namun, di Indonesia tidak ada batasan usia legal untuk mengonsumsi alkohol. Berbeda dari alkohol, undang-undang narkoba sangat ketat di Indonesia dan beberapa hukuman berat untuk kepemilikan dan perdagangan narkoba diterapkan secara ketat termasuk hukuman penjara seumur hidup dan hukuman mati.

Kendala bahasa

Seperti yang Anda ketahui, bahasa resmi di Indonesia adalah Bahasa Indonesia dan dialek kedua yang digunakan secara luas adalah bahasa Melayu dan Jawa. Baru-baru ini, bahasa Inggris juga telah menjadi bahasa ketiga yang digunakan di Indonesia. Itulah sebabnya ekspatriat akan membutuhkan waktu yang lama untuk mempelajari beberapa frasa dalam Bahasa Indonesia.

Pertemuan dan Salam

Sekadar informasi, sapaan yang paling umum di Indonesia adalah jabat tangan. Namun, sapaan ini tergantung pada keadaan dan interaksi tertentu antara jenis kelamin yang berbeda. Misalnya, ketika ada seorang pria menyapa seorang pria, salam yang paling umum adalah jabat tangan dengan tangan kanan dan disertai dengan sedikit membungkuk. Ada saat-saat ketika pria meletakkan telapak tangan di hati mereka ketika berjabat tangan untuk menunjukkan rasa hormat.

Adapun wanita, ketika mereka saling menyapa, salam yang umum adalah jabat tangan dan anggukan. Adapun ketika pria dan wanita saling menyapa, salam yang paling umum adalah berjabat tangan dengan wanita yang memulai terlebih dahulu dan meletakkan tangan di depan dada. Perlu diingat bahwa pria dan wanita tidak diperbolehkan berciuman atau berpelukan di depan umum.

Ruang pribadi

Guncangan Budaya Indonesia berikutnya yang perlu diketahui ekspatriat adalah ruang pribadi. Jangan heran jika orang Indonesia cenderung berdiri lebih dekat satu sama lain ketika sedang mengantri. Hal ini biasanya karena orang Indonesia ingin cepat mendapatkan barangnya.

Makan

Berbicara soal kuliner, Indonesia memiliki beragam kopi nikmat seperti kopi Toraja, kopi Bali Kintamani, kopi Flores, dan kopi Luwak. Selain itu, Indonesia memiliki table manner yang santai. Namun, ada kalanya ekspatriat dituntut untuk bersikap formal pada acara-acara formal. Juga, ketika Anda mengunjungi rumah seseorang, Anda harus menunggu tuan rumah menunjukkan ruang makan dan ruang tamu untuk duduk. Biasanya, makanan disajikan dari tengah meja oleh tuan rumah. Jangan khawatir tentang mendapatkan bantuan kedua karena itu menunjukkan bahwa makanannya enak. Dalam banyak acara formal, pria selalu dilayani sebelum wanita.

Komunikasi

Orang Indonesia perlu memiliki kesan yang baik. Hal semacam ini telah menjadi budaya, tidak hanya di Indonesia tetapi juga di bagian lain Asia. Budaya ini berarti bahwa orang Indonesia tidak pernah mengkritik atau memarahi orang di depan umum. Hal semacam ini mengakibatkan orang Indonesia menjadi kabur setiap kali mereka memiliki masalah. Juga, interaksi tatap muka sangat dihargai. Bukan hal yang mengejutkan jika nantinya, Anda akan mendapatkan perhatian yang Anda butuhkan melalui interaksi tatap muka, bukan dari email atau panggilan telepon.

Birokrasi

Meskipun Indonesia memiliki ekonomi yang kuat, birokrasi masih menjadi masalah yang menghambat pertumbuhan ekonomi dan potensi investasi. Tidak hanya itu, birokrasi juga menimbulkan masalah bagi ekspatriat yang berusaha mendapatkan visa masuk atau izin kerja.

Agama

Seperti yang Anda ketahui, umat Islam mendominasi penduduk di Indonesia. Oleh karena itu, kebanyakan orang di Indonesia mengenakan pakaian sederhana. Meskipun akan sulit bagi beberapa ekspatriat untuk mengikuti budaya ini, selama Anda bisa berpakaian sopan, itu tidak akan mempengaruhi kehidupan sehari-hari Anda.

Gaun

Seperti yang telah kami sampaikan sebelumnya, kebanyakan orang di Indonesia berpakaian sopan. Hal semacam ini biasanya berlaku untuk wanita. Wanita di Indonesia harus menghindari memakai rok pendek atau bahkan pakaian ketat. Pasalnya, hal semacam ini akan menimbulkan pelanggaran. Juga sangat disarankan untuk menutupi bagian atas dan berpakaian konservatif ketika mengunjungi kantor seperti Kantor Visa dan Imigrasi. Sedangkan untuk laki-laki kebanyakan memakai jas konservatif dan berwarna gelap dengan atau tanpa dasi atau memakai kemeja batik lengan panjang.

Wanita

Hampir semua orang di dunia sudah mengetahui bahwa Indonesia adalah masyarakat yang patriarki. Ketika biasanya perempuan setara dengan laki-laki di tempat kerja, laki-laki masih paling disukai untuk posisi yang lebih tinggi di Indonesia. Tidak hanya itu, pria akan memiliki gaji dan tanggung jawab yang lebih baik dalam dunia bisnis. Juga, seperti yang telah kami nyatakan sebelumnya, wanita diharuskan berpakaian sopan di tempat bisnis.

Oleh karena itu, ini juga berlaku untuk wanita ekspatriat. Mereka tidak akan menemukan tingkat rasa hormat yang biasa mereka temukan dalam masyarakat Barat di Indonesia. Apalagi jika Anda sedang menemani pasangan, kemungkinan besar Anda akan diabaikan oleh pria Indonesia.

Tidak hanya itu, perempuan ekspatriat juga perlu membiasakan diri dengan fasilitas toilet. Sekadar informasi, toilet umum di Indonesia kebanyakan toilet jongkok dan tidak ada tisu toilet di dalamnya. Para ekspatriat harus membasuh dengan air.

Terlepas dari Guncangan Budaya Indonesia ini, orang Indonesia adalah orang yang sangat ramah dan memiliki selera humor yang baik. Anda akan merasa aman dan disambut di Indonesia.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini